DPRD Sumenep Minta Pemkab Prioritaskan Pendidikan di Kepulauan

  • Bagikan
Aktivitas belajar mengajar di SDN Sapeken IV di Kepulauan Sapeken Sumenep (Sumber Foto: Istimewa)

Sumenep – Persoalan pendidikan di negeri ini memang tidak ada muaranya. Sebut saja daerah Kabupaten Sumenep yang terletak di ujung timur pulau Madura, Jawa Timur yang sampai saat ini masih terbilang cukup kompleks dan rentan perihal pendidikannya.

Kompleksitas persoalan pendidikan di Kota Keris ini dibutuhkan berbagai trobosan baru dari berbagai pihak, utamanya dari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) melalui Dinas Pendidikan (Disdik) setempat.

Diketahui sebelumnya, Disdik mencoba melakukan membuat program baru dalam meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) untuk tenaga pendidik di lingkungan pendidikan Sumenep.

Progam baru itu akan dimulai dilakukan pada tahun 2022. Ada 3 (tiga) program baru guna meningkatkan kualitas pendidikan di Kota Keris, baik di Wilayah daratan maupun kepulauan.

Pertama, para guru dianjurkan untuk mengikuti sekolah penggerak, dan Kedua perbaikan sarana dan prasarana prima, salah satunya sertifikasi guru nantinya akan naik 60 persen wilayah kepulauan. Kemudian 40 persennya untuk daratan.

Sedangkan yang ketiga, adanya penambahan tunjangan guru yang ada di kepulauan Sumenep. Bahkan melebihi tunjangan guru yang ada di wilayah daratan.

Persoalan pendidikan di ujung pulau Madura ini tidak hanya di sektor SDMnya saja. Melainkan fasilitas lainnya yang menunjang keberlangsungan proses belajar mengajar di sekolah, seperti tersedianya jaringan internet di kepulauan.

BACA JUGA:  Diduga Mengantuk Saat Mengendarai Motor, Pria Asal Sumenep Tewas

Memang, dampak dari pandemi Covid-19 memaksa sejumlah tenaga pendidik dan pelajar untuk memaksimalkan proses belajar mengajar alias daring melalui media elektronik seperti Handphone (Hp), Laptop, dan lain sebagainya.

Pembelajaran secara daring ini membutuhkan sinyal yang maksimal untuk kebutuhan pengajar dan pelajar. Namun di sejumlah wilayah Kepulauan Sumenep mengalami kendala sehingga berdampak pada sulitnya akses jaringan.

Namun persoalan kendala sinyal di Kepulauan menurut salah satu anggota Komisi IV Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Sumenep, Samiudin bukan menjadi masalah dalam keberlangsungan proses Pendidikan di lingkungan Sumenep, khususnya di Kepulauan.

  • Bagikan

Komentar