Menghadapi Pemilu 2024, DPD PAN Bangkalan Genjot Kader dengan Bimtek Pendidikan Politik

  • Bagikan
Penutupan yang dikemas dengan foto bersama oleh ketua DPD PAN Kabupaten Bangkalan Moch. Aziz, S.H., M.H. dengan seluruh peserta Bimtek 2021 (Sumber Foto : Supriadi Evendy)

Malang – Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Amanat Nasional (PAN) Kabupaten Bangkalan menggelar bimbingan teknik (Bimtek) dengan tema Meningkatkan Partisipasi Pemilu 2024, pada Jumat, 23 Desember 2021 di Hotel Ciptaningati Kulture Kota Batu, Jawa Timur.

Kegiatan itu diadakan untuk memantapkan serta meningkatkan kader PAN mulai dari DPC maupun Ranting dalam mengahadapi pemilu 2024 mendatang. Bimtek tersebut dilakukan selama 2 hari dengan jumlah peserta 25 orang dari 18 kecamatan perwakilan setiap Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Kabupaten Bangkalan.

Pembukaan Bimtek di aula Hotel Ciptaningrati Kulture Kota Batu Malang, yang di buka langsung oleh ketua DPD PAN kabupaten Bangkalan, Moch. Aziz, S.H., M.H. yang didampingi oleh sekretarisnya Sunarto Fahzy (Sumber Foto : Supriadi Evendy)

Moch. Aziz, Ketua DPD PAN Kabupaten Bangkalan, mengatakan bahwa agenda ini tidak lain demi mewujudkan demokrasi pemilu pada 2024 mendatang.

“Kader PAN harus mampu fight di Pemilu 2024 yang akan datang, karena saya yakin dengan adanya Bimtek ini kader PAN akan semakin menambah wawasan dan paham arti demokrasi yang sebenarnya,” ungkapnya, Jum’at (23/12/2021).

Pada dasarnya, lanjut politisi yang juga menjabat sebagai anggota DPRD Provinsi Jatim itu, pelatihan yang dikemas dengan pendidikan politik ini merupakan bagian dari strategi politik untuk membangun pola pikir yang lebih demokratis.

“Saya harap PAN di Bangkalan menjadi prioritas dan mampu bersaing dengan semua kalangan mulai dari politisi, LSM, aktivis, dan lembaga-lembaga lainnya, sehingga pada Pemilu yang akan datang kita mampu mendesain peta geografis politik di Bangkalan,” harapnya.

BACA JUGA:  DPRD Sumenep Minta Pemkab Prioritaskan Pendidikan di Kepulauan

Tidak hanya itu, mantan pengacara itu juga menegaskan bahwa kader PAN yang ikut serta dalam pendidikan politik ini tidak cukup di sini saja, melainkan harus melanjutkan pelatihan-pelatihan di jenjang berikutnya.

“Nanti yang ikut Bimtek ini harus ikut kaderisasi berikutnya, karena masih banyak tahapan pengkaderan yang perlu diikuti, seperti Latihan Kader Amanat Dasar (LKAD), Latihan Kader Amanat Madya (LKAM dan Latihan Kader Amanat Utama (LKAU), minimal untuk mencalonkan dewan kabupaten ikut LKD. Sedangkan provinsi minimal harus ikut LKM,” tegas Aziz dalam sambutannya.

  • Bagikan

Komentar