Tokoh  

Antonio Gramsci: Pemikiran dan Warisannya

Antonio Gramsci, seorang intelektual revolusioner dari Italia abad ke-20
Antonio Gramsci, seorang intelektual revolusioner dari Italia abad ke-20 (Dok. Madurapers, 2024).

Antonio Gramsci, seorang intelektual Italia yang hidup pada abad ke-20, tidak hanya dikenal sebagai seorang teoretikus politik dan sosialis, tetapi juga sebagai seorang revolusioner yang memahami kompleksitas dinamika kekuasaan, budaya, dan hegemoni dalam masyarakat.

Antonio Gramsci lahir pada 22 Januari 1891, di Ales, Sardinia, Italia. Keluarganya berasal dari latar belakang yang sederhana, tetapi Gramsci menunjukkan bakat intelektual yang luar biasa sejak dini. Meskipun menghadapi berbagai kesulitan ekonomi, ia berhasil mengejar pendidikan tinggi dan terlibat dalam gerakan sosialis yang berkembang di Italia pada awal abad ke-20.

Pemikiran politik Gramsci terbentuk dalam konteks perjuangan kelas yang intensif di Italia pada masa itu. Ia menjadi anggota Partai Sosialis Italia (PSI) dan terlibat dalam gerakan serikat buruh. Namun, kontribusi terbesarnya tidak hanya terletak pada aktivisme politiknya, tetapi juga dalam karya-karya teoretisnya yang memperluas cakrawala pemikiran Marxis.

Salah satu konsep kunci yang dikembangkan oleh Gramsci adalah konsep hegemoni. Baginya, kekuasaan tidak hanya ditegakkan melalui kekuatan militer atau represi politik, tetapi juga melalui dominasi budaya dan ideologi. Gramsci menyadari bahwa kelas kapitalis mempertahankan dominasinya tidak hanya melalui kekerasan fisik, tetapi juga dengan mengendalikan lembaga-lembaga budaya dan pendidikan untuk menanamkan nilai-nilai yang mendukung status quo.

Eksplorasi konten lain dari Madurapers

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca