Grand Desain Protokol Penanganan Disinformasi Pemilu

Fritz Edward Siregar Anggota Bawaslu (Sumber: Bawaslu, 2021)

Jakarta – Akhir-akhir ini muncul disinformasi (kesalahan informasi) di masyarakat/publik terkait hoaks kepemiluan ataupun kampanye hitam baik luring mapun daring.

Merespon hal ini anggota Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Fritz Edward Siregar berpendapat perlu ada lankah-langkah bersama lembaga terkait untuk menuntaskan masalah tersebut, Jumat (31/12/2021).

Fritz Edward Siregar menilai bahwa disinformasi terkait hoaks kepemiluan ataupun kampanye hitam, baik luring maupun daring, menjadi masalah yang ramai beberapa tahun belakangan.

Oleh karena itu, menurut Fritz Edward Siregar perlu ada langkah-langkah bersama dengan beberapa lembaga terkait untuk menuntaskan merebaknya disinformasi Pemilu tersebut di masyarakat.

Fritz Edward Siregar Kordinator Divisi Hukum, Humas, dan Datin Bawaslu ini kemudian menjelaskan, berkaca dari pengalaman sebelumnya, perlu ada kesadaran semua pihak untuk menghormati kewenangan masing-masing lembaga.

Dengan begitu, lebih lanjut Fritz panggilan akrab Fritz Edward Siregar mengatakan, lembaga terkait dapat mengatasi disinformasi Pemilu tersebut secara bersama-sama sesuai dengan bagiannya.

BACA JUGA:  MUI Jateng Tolak Pengunduran Diri Ketum MUI

Tinggalkan Balasan