Hadapi Musim Tanam, Petani Sumenep Menjerit Kesulitan Pupuk

Ilustrasi

Sumenep – Salah satu anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Komisi II, Kabupaten Sumenep, Madura, Ach. Naufil MS angkat bicara soal sulitnya pupuk bersubsidi di masa jelang musim tanam.

Dia menyebutkan, bahwa kelangkaan pupuk bersubsidi itu awalnya diketahui berdasarkan aduan dari sejumlah petani. Sehingga, hal itu pun diprediksi akan berdampak terhadap menurunnya hasil produksi.

“Bahkan sekalipun petani itu telah terdaftar sebagai anggota Kelompok Tani (Poktan). Informasi yang disampaikan pada kami, di Kecamatan Bluto, pupuk mulai langka,” katanya, Kamis (07/10/2021).

Penyebab sulitnya pupuk bersubsidi ini, menurut Naufil, dikarenakan kuota yang tersedia tidak sesuai dengan kebutuhan. Pasalnya, dalam satu Poktan hanya mendapat 1 ton pupuk bersubsidi.

“Padahal kebutuhan sesuai Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK) yang diajukan sebanyak enam ton dalam satu kali musim tanam,” imbuhnya, membeberkan hasil koordinasi dengan salah satu Poktan.

Kata dia, rasio pemupukan dalam satu hektare untuk tanaman jagung berkisar 6 kuintal pupuk Urea dan Phonska. Bahkan biasanya dalam satu kali tanam dilakukan tiga kali pemupukan.

“Itu dengan tiga kali pemupukan. Sementara jatah pupuk hanya 1 ton ketika dibagi ke semua anggota tidak cukup. Sehingga mereka bingung dan mengadu pada kami,” terangnya.

BACA JUGA:  Lantaran Tak Menerima Gaji,  Puluhan Karyawan Protes PT Sumekar

Tinggalkan Balasan