Media Online Ini Cemarkan Nama Baik, Begini Sikap Tegas PWRI Sumenep

Foto Bersama Bupati Sumenep dengan pengurus Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Persatuan Wartawan Republik Indonesia (PWRI) Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur. (Sumber Foto: PWRI Sumenep).

Sumenep – Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Persatuan Wartawan Republik Indonesia (PWRI) Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, kecam konten dengan judul ‘Kasus Dugaan Penipuan oleh Fauzi, Kini Seret Nama Dandim Sumenep’.

Diketahui konten tersebut telah terbit di website Suara Anak Kolong pada Minggu, 20 November 2022 kemaren. Kini, konten tersebut dinilai keluar dari kode etik jurnalistik dan mencemarkan nama baik.

Ketua Bidang Investigasi, Advokasi Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) DPC PWRI Kabupaten Sumenep, Moh. Rudi Hartono mengatakan bahwa isi konten dalam media tersebut di luar kaidah jurnalistik.

“Konten tersebut tidak layak disebut berita, itu konten sampah yang bisa berakibat merugikan profesi wartawan,” ungkap dia kepada sejumlah awak media, Rabu (23/11/2022).

Lebih lanjut, dirinya menunjukkan bahwa alasan pertama dikatakan merugikan lantaran konten tersebut tidak cover bothside atau berimbang.

“Para pihak terkait di dalam pemberitaan tersebut tidak dikonfirmasi oleh penulis berita. Padahal dalam konteks berita itu, seharusnya penulis berita melakukan konfirmasi kepada pihak terkait,” tegasnya.

Kedua, lanjut Rudi, website Suara Anak Kolong tidak jelas statusnya sebagai media massa. Sebab, website tersebut mencantumkan menu Tentang Kami, namun laman itu kosong alias tidak ada isinya.

“Termasuk tidak terdapat boks redaksi yang seharusnya menjelaskan susunan redaksi hingga perusahaan sebagai media massa,” imbuhnya.

Tinggalkan Balasan

Eksplorasi konten lain dari Madurapers

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca