Polusi Kendaraan Merusak Lingkungan

Foto polusi kendaraan di kota besar (sumber: Chronicle)

Bangkalan – Perubahan iklim merupakan ancaman terbesar bagi umat manusia di abad ke-21. Polusi mobil adalah salah satu penyebab utama pemanasan global.

Dilansir dari Chronicle di laman https://www.chronicle.co mobil dan truk mengeluarkan karbon dioksida dan gas rumah kaca lainnya. Gas rumah kaca memerangkap panas di atmosfer yang menyebabkan suhu di seluruh dunia meningkat.

Tanpa gas rumah kaca, bumi akan tertutup es, tetapi pembakaran bahan bakar fosil dalam jumlah berlebihan, seperti bensin dan solar, telah menyebabkan peningkatan suhu global sebesar 0,6 derajat celcius (1 derajat F) sejak zaman pra-industri dan ini akan terus meningkat selama beberapa dekade mendatang.

Suhu global yang lebih hangat memengaruhi pertanian, margasatwa, permukaan laut, dan lanskap alam.

Efek polusi mobil tersebar luas mempengaruhi kualitas udara, tanah, dan air. Nitrous oxide berkontribusi pada penipisan lapisan ozon yang melindungi bumi dari radiasi ultraviolet yang berbahaya dari matahari.

Sulfur dioksida dan nitrogen dioksida bercampur dengan air hujan untuk menciptakan hujan asam yang merusak tanaman, hutan, dan vegetasi serta bangunan lainnya. Tumpahan minyak dan bahan bakar dari mobil dan truk merembes ke tanah di dekat jalan raya dan bahan bakar yang dibuang dan partikulat dari emisi kendaraan ini mencemari danau, sungai, dan lahan basah.

BACA JUGA:  Pimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Patuh Semeru 2021, Kapolres Sampang Bacakan Sambutan Kapolda Jatim

Materi partikulat, hidrokarbon, karbon monoksida dan polutan mobil lainnya membahayakan kesehatan manusia. Mesin diesel memancarkan tingkat partikel yang tinggi yang merupakan partikel jelaga dan logam di udara.

Ini menyebabkan iritasi kulit dan mata dan alergi. Partikel yang sangat halus ini menempel di paru-paru yang dapat menyebabkan masalah pada pernapasan.

Hidrokarbon bereaksi dengan nitrogen dioksida dan sinar matahari dan membentuk ozon yang bermanfaat di atmosfer atas tetapi berbahaya di permukaan tanah. Ozon mengobarkan paru-paru yang menyebabkan nyeri dada dan batuk dan membuat sulit bernapas.

Karbon monoksida dan gas buang lainnya sangat berbahaya bagi bayi dan orang yang menderita penyakit jantung karena mengganggu kemampuan darah untuk mengangkut oksigen. Polutan mobil lain yang membahayakan kesehatan manusia adalah sulfur dioksida, benzena, dan formaldehida.

Kebisingan dari mobil juga berbahaya yang dapat merusak pendengaran dan menyebabkan gangguan kesehatan psikologis.

Pengemudi mobil dapat mengurangi efek polusi mobil terhadap lingkungan. Kendaraan yang sudah tua dan tidak dirawat dengan baik yang menyebabkan sebagian besar polusi dari mobil dapat diganti dengan mobil listrik dan hibrida yang hemat bahan bakar dan memiliki dampak minimal pada lingkungan.

BACA JUGA:  Ada yang Salah Pemahaman Kita tentang Fisika

Saat membeli mobil baru periksa label penghematan bahan bakar dan lingkungan. Peringkat tinggi berarti tingkat polusi rendah.

Maksimalkan penghematan bahan bakar dengan membuang semua barang yang tidak dibutuhkan, seperti rak atap, dan mengemudi dengan mantap dengan tidak berakselerasi dan mengerem terlalu keras.

Rawat mobil dengan baik, dengan tune-up dan pemeriksaan ban secara teratur. Jika bisa jangan menggunakan mobil pribadi dan berjalan kaki, bersepeda, atau menggunakan transportasi umum ketika mau bepergian.

Tinggalkan Balasan