Kapolres Sumenep Penuhi Tuntutan Tewasnya Herman di Tangan Polisi

Kapolres Sumenep, AKBP Rahman Wijayanto saat menemui masa aksi demonstrasi. (Sumber Foto: Fauzi).

Sumenep – Kepolisian Resort (Polres) Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, respon tuntutan ratusan mahasiswa dan masyarakat yang menggelar aksi demonstrasi ke polres setempat, Jumat (18/3/2022).

Sebelumnya, Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam organisasi Pengurus Cabang Gerakan Mahasiswa Nasional (PC GMNI) Kabupaten Sumenep bersama setempat gruduk kantor Polres setempat pada Kamis (17/3/2022) kemaren.

Kedatangan masa aksi tak lain menanyakan soal terkait 5 polisi yang menembak mati Herman (24), diduga menjadi pelaku pembegalan inisial EF salah satu warga Kecamatan Arjasa, Sumenep. Oleh kepolisian, pria tersebut dilumpuhkan dengan dilancarkan tembakan berulangkali.

Berdasarkan informasi yang dihimpun oleh jurnalis madurapers.com, di tubuh korban, ada enam bekas luka tembakan. Pertama, di bagian dada kiri dekat jantung, selanjutnya ada di bagian betis kanan dan kiri sama-sama dua luka tembakan, serta ada satu dibagian paha kanan.

Kejadian itu terjadi di depan toko swalayan Sakinah, Jalan Raya Adirasa, Desa Kolor, Kecamatan Kota, Kabupaten Sumenep, pada Minggu 13 Maret 2022 kemaren sore, sekitar pukul 16.30 WIB.

Adapun tujuan GMNI dan masyarakat setempat menyampaikan 6 (enam) tuntutan desakan terhadap Kapolres Sumenep. Berikut sejumlah desakan yang dibacakan di hadapan pihak kepolisian;

Pertama, Kapolres Sumenep harus mengklarifikasi dan meminta maaf Psecara terbuka kepada keluarga, dan kepada rakyat Indonesia untuk memulihkan nama baik Alm. Herman dan keluarga.

Tinggalkan Balasan

Eksplorasi konten lain dari Madurapers

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca