Salahkan Warga Madura Terkait Lonjakan Covid-19, Kadinkes Jatim Mendapatkan Kritikan Pedas atas Pernyataannya.

Kadinkes Jatim Herlin Ferliana
Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Jawa Timur (Jatim) Herlin Ferliana

Bangkalan – Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Jawa Timur  (Jatim), Herlin Ferliana, viral di berbagai media sosial (medsos) setelah menyebutkan orang Madura lalai menghadapi Covid-19,sehingga terjadi lonjakan yang sangat signifikan khususnya di Bangkalan.

Dalam video viral yang disiarkan beritajatimTV dan media lain, Herlin, Kadinkes Jatim menyalahkan masyarakat Madura dikarenakan sebagian besar orang Madura tidak mematuhi Prokes.

Hal itu memantik kritik pedas dari berbagai kalangan, salah satunya Ahmad Mudabir Selaku Koordinator Advokasi Himpunan Mahasiswa Pascasarjana Bangkalan (HMPB), menilai statement dari Kadinkes, Herlin Ferliana, dapat menimbulkan perpecahan, karena seolah-olah yang salah hanya orang Madura. Ia mengaku ucapan itu tidak pantas disebutkan oleh seorang pemimpin.

“Tidak sepatutnya seorang kepala dinas memberikan statement di publik seperti itu, kan yang masuk ke madura bukan hanya orang asli Madura, bisa saja orang luar Madura yang mempunyai kepentingan bisnis di Madura yang membawa Covid-19,” ujarnya, Jumat (11/6/2021).

Pria yang akrab dipanggil Jabir itu mengatakan, sebagai pimpinan tidak boleh menyalahkan warga. “Tidak seharusnya sebagai pimpinan orang nomor 1 di dinas kesehatan Jatim menyalahkan warga madura atas melonjaknya Covid-19,” katanya.

Sebaliknya hal tersebut bisa dicegah jika ada kepedulian dan kehadiran pemerintah agar tidak terjadi lonjakan Covid-19

Tinggalkan Balasan

Eksplorasi konten lain dari Madurapers

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca