Budaya  

Budaya Paling Unik di Dunia

Foto salah satu rumah unik di dunia (sumber: countriestogo)

Bangkalan – Ada suatu masa ketika manusia terpisah dari suku nomaden. Waktu telah berubah dalam beberapa ribu tahun terakhir. Banyak komunitas yang sudah berakar kuat di satu lokasi, di era sekarang sudah tidak dapat dikenali lagi.

Meski demikian, ternyata di era modern masih ada komunitas yang masih mempertahankan tradisi dan budayanya dan beberapa diantaranya memiliki budaya yang cukup unik.

Dilansir dari Leanne di laman https://www.countriestogo.com budaya tersebut yang paling unik ada 10 (sepuluh) di dunia. Budaya ini adalah adalah sebagai berikut:

Pertama, Basque Spanyol dan Prancis. Komunitas ini memiliki bahasa yang unik. Bahasa mereka benar-benar berbeda dengan bahasa Eropa lainnya. Diduga nenek moyang mereka pertama kali menghuni Eropa Barat pada 7.000 tahun silam.

Adapun budaya Basque, rumahnya diwarisi oleh anak tertua. Nama belakang suku ini menggambarkan lokasinya seperti landaburu yang berarti puncak lapangan”. Di masa lalu budaya suku ini telah didiskriminasi tetapi hari ini bahasa dan budaya komunitas ini muncul kembali.

Kedua, Sama-Bajau dari Filipina. Suku ini disebut “manusia bawah air” karena mutasi genetik memungkinkan orang-orang Sama-Bajau dapat menahan napas di dalam air selama lebih dari 10 menit. Kemampuan ini membuat Sama-Bajau cukup unik dibandingkan dengan orang lain.

Setiap keluarga inti Sama-Bajau tinggal di rumah perahu. Orang-orang suku ini berlabuh di area umum yang disebut titik tambat yang diawasi oleh seorang penatua. Biasanya mereka berlayar tidak lebih dari 25 mil dari titik tambat tersebut.

Umumnya pada usia muda orang suku ini gendang teliganya pecah sehingga pendengarannya mengalami gangguan pendengaran. Sama-Bajau di era sekarang banyak juga yang menghuni daratan dan ahli berkuda.

BACA JUGA:  Suku Paling Berbahaya di Dunia

Ketiga, Uru dari Peru. Uru hidup di Danau Titicaca di atas alang-alang tortora yang mengapung. Rumah suku ini adalah perahu yang dapat menampung 2-10 keluarga.

Alang-alang di bagian bawah perahu tempat tinggal mereka biasanya diganti setiap 3 bulan sekali karena membusuk. Proyek pariwisata mempersulit pemeliharaan rumah mereka dan banyak orang Uru telah pindah ke daratan di Peru.

Keempat, Mosuo dari Tiongkok hidup secara agraris di Cina Selatan. Keunikan komunitas ini adalah di kawasannya yang baru teraliri listrik dan budayanya sangat matriarkal. Perempuan di komunitas ini melakukan kegiatan memasak, membersihkan, bertani, dan membuat pakaian, sedangkan laki-laki tidak memiliki banyak tanggung jawab.

Wanita tertua di rumah memiliki semua otoritas dan memutuskan siapa yang tinggal di rumahnya. Mosuo juga memiliki sesuatu yang unik yang disebut pernikahan berjalan.

Sepasang suami istri hidup terpisah pada siang hari, tetapi pada malam hari sang pria mengunjungi wanita tersebut jika dia mengizinkannya. Para pria tidak membesarkan anak-anak mereka sendiri, tetapi saudara laki-laki ibu membantu dalam hal itu.

Pasangan itu bisa poliamori, berkencan dengan orang lain meski memiliki isteri-suami dan anak yang sah dari pernikahan. Pasangan ini secara bebas dapat memilih teman kencan, yang tidak terikat secara hukum sehingga tidak ada perceraian satu sama lain.

Kelima, Himba dari Namibia. Seperti banyak budaya tradisional lainnya, Himba adalah masyarakat penggembala ternak. Di suku ini para wanita membawa air ke desa, memperbaiki rumah yang terbuat dari kotoran sapi dan tanah merah, mengumpulkan kayu bakar, memasak dan menyajikan makanan, dan membuat perhiasan, pakaian, dan kerajinan tangan.

BACA JUGA:  Teknologi yang Mengubah Dunia

Para pria menggembalakan ternak (yang terkadang membuat mereka meninggalkan rumahnya selama berminggu-minggu), membangun rumah, dan membentuk dewan. Karena mereka hidup di lingkungan yang keras dan terisolasi, mereka mempertahankan cara tradisional, termasuk pakaiannya.

Mereka kadang-kadang pergi ke daerah perkotaan untuk mengakses kebutuhan kesehatan dan makanan. Warisan di komunitas ini ditetapkan secara “bilateral, bukan tunggal laki-laki atau perempuan. Perempuan itu pindah ke desa laki-laki, tetapi laki-laki mewarisi ternak dari saudara laki-laki ibunya.

Keenam, Dukha Rusia dan Mongolia. Komunitas Dukha tinggal di sekitar rusa kutub yang sudah dijinakkan membuat hidupnya unik. Hewan ini diperlakukan seperti anggota keluarga dan dihormati.

Komunitas ini masih nomaden dan pindah ke tempat-tempat penggembalaan rusa yang terbaik. Mereka tinggal di yurt dan tidur di atas kulit di tanah, bukan di tempat tidur. Dalam hal konsumsi, komunitas ini memeras susu rusa kutub, membuat keju, dan yogurt dari susu tersebut.

Ketujuh, Samburu dari Umoja, Kenya. Suku Samburu secara tradisional tinggal di Kenya, yang merupakan komunitas tanpa laki-laki. Perempuan Samburu sering menjadi subyek mutilasi alat kelamin, pemerkosaan, dan kekerasan dalam rumah tangga.

Alih-alih bertahan dengan itu, Rebecca Lolosoli membantu menemukan Umoja di mana wanita dapat hidup sesuka mereka. Mereka merawat wanita yang melarikan diri dan ditinggalkan.

Laki-laki diizinkan untuk berkunjung tetapi tidak bisa menginap. Hanya anak laki-laki yang dibesarkan di desa yang diizinkan tinggal. Jika anda ingin berkunjung, mereka memiliki tempat perkemahan untuk turis dan mereka membuat perhiasan yang membantu perekonomiannya.

Kedelapan, Ladakhi dari India. Ladakhi memiliki sistem pernikahan poliandri yang legal, di mana para wanita memiliki dua suami. Ketika pasangan menikah, pria itu tinggal dengan keluarga wanita yang dianggap cukup tabu di bagian lain India, menjadikannya unik di daerah tersebut.

BACA JUGA:  Rekonstruksi Bentuk Rumah Adat Madura

Karena mereka tinggal di sepanjang perbatasan Tibet dengan Cina, masakan dan bahasa mereka lebih mirip Tibet daripada India.

Kesembilan, Sami dari Sapmi (Norwegia, Swedia, Finlandia, dan Rusia). Meskipun mereka tinggal di Eropa Utara, budaya Sami dari Sapmi cukup unik dibandingkan dengan budaya Skandinavia. Mereka masih memakai pakaian adat mereka.

Penggembalaan rusa adalah bagian yang sangat penting dari budaya mereka. Setiap wilayah dan negara tempat tinggal orang Sami sedikit berbeda. Hal ini karena Rusia tidak mengakui orang Sami sebagai budaya minoritas.

Ada banyak pelanggaran dan permusuhan terhadap komunitas Sami di masa lalu, namun sekarang mereka bebas dari penindasan tersebut.

Kesepuluh, Embera-Wounaan dari Panama. Mereka tinggal di desa-desa kecil di sepanjang tepi sungai di sepanjang daerah aliran sungai Chucunaque/Tuira/Balsas. Rumah-rumah mereka terbuat dari tanah, tanpa dinding, dan tingginya sekitar 8 kaki.

Mereka memiliki bentuk pemerintahan sendiri dan mengikuti aturan tidak tertulis. Anak-anak berjalan dengan kaki telanjang sampai pubertas dan memakai kain pinggang (bagi orang dewasa) kecuali ketika pergi ke desa lain.

Embera-Wounaan tidak menikah di luar sukunya sehingga budayanya tidak menyebar kemana-mana.

Tinggalkan Balasan