Dampak Berita Hoax, Angka Vaksinasi di Sampang Minim

SekdaKab Sampang H. Yuliadi Setiawan saat mensosialisasikan pencegahan Covid-19 di depan puluhan wartawan di Aula Kantor Pemkab Sampang.

Sampang – Opini publik yang beredar di tengah masyarakat membuat masyarakat takut melakukan Vaksinasi. Hal itu berdampak pada angka Vaksinasi di Kabupaten Sampang.

Seperti yang dikatakan Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Sampang, H. Yuliadi Setiawan, bahwa angka vaksinasi yang masih rendah disebabkan beragamnya opini publik yang berkembang di masyarakat dan belum paham pentingnya dilakukan vaksinasi di tengah wabah Covid-19.

“Masyarakat perlu pemahaman bahwa vaksin aman dan halal, kami juga akan tekankan kepada tenaga kesehatan agar tidak ada unsur pemaksaan dan jika diketahui ada penyakit bawaan supaya tidak dilakukan vaksinasi sehingga tidak ada rasa was was untuk divaksin,” ujarnya.

Menurut H. Yuliadi Setiawan, bagi masyarakat yang telah dilakukan Vaksin akan dilakukan pendekatan persuasif dan pendampingan, supaya jika ada keluhan bisa langsung berkonsultasi dengan tenaga kesehatan yang bertugas.

“Ketika setelah divaksin akan diberikan kontak nakes yang bersangkutan, semisal ada keluhan bisa berkonsultasi sehingga masyarakat tidak perlu takut untuk divaksin bagi yang tidak memiliki penyakit bawaan,” ucapnya.

BACA JUGA:  Ini Alasan Bupati Sampang Menunda Pilkades Serentak ke 2025

Tinggalkan Balasan