Dua Reseler Invest Yuks Lamongan Minta Keadilan dan Perlindungan Hukum

Penasihat Hukum Silvy dan Arum tunjukkan laporan Silvy ke Polres Lamongan tanggal 15 Januari 2022 tentang dugaan tindak pidana penipuan dan penggelapan dengan terlapor Umu Zahrotul Bilad (Sumber Foto : Fajar Yudha Wardhana)

Surabaya – Dua reseller Invest Yuks yang berkantor pusat di Kabupaten Lamongan, Arum Rahmawati dan Silvi Arbiyanti didampingi Penasihat Hukum (PH)-nya Ramot Batubara, S.H., Sahlan Azwar, S.H., SPd., M. Yusuf Effendy, S.Sy., dan Sahura, S.H., M.H., mengadakan jumpa pers, Selasa (18/1/2022).

Arum Rahmawati dan Silvi Arbiyanti meminta keadilan dan perlindungan hukum atas kasus investasi bodong yang diotaki oleh Umu Zahrotul Bilad.

Pada kesempatan ini, pihak Arum Rahmawati dan Silvi Arbiyanti yang bertempat tinggal di Lamongan, melalui PH-nya menyampaikan kepada masyarakat Indonesia, media massa, dan member di Invest Yuks bahwa mereka juga merupakan korban dari pemilik bisnis investasi Invest Yuks Umu Zahrotul Bilad, yang saat ini sudah ditetapkan menjadi tersangka oleh Satreskrim Polres Lamongan tentang dugaan penipuan dan penggelapan.

Arum dan Silvy, panggilan karib dari dua remaja putri ini tidak menampik dalam kasus investasi bodong ini sebagai reseler yang bertindak mencari member lewat media sosial (medsos).

Sahlan Azwar selaku salah Tim PH-nya Arum dan Silvi membenarkan pengakuan kliennya.

BACA JUGA:  Asmindo Surati Kepala Biro Perekonomian Pemprov Jatim Gegara Anggotanya Dikunjungi Polisi

“Klien kami termasuk bagian reseller di mana menghimpun uang member dan disetorkan ke Umu Zahrotul Bilad,” terang Sahlan, sapaan akrabnya.

Awalnya bisnis trading bodong yang dijalankan Umu Zahrotul Bilad tersebut, menurut Sahlan berjalan lancar.

Lebih lanjut Sahlan menerangkan banyak member yang telah mendapatkan profit sampai 3 bulan dan lancar dibayarkan. Tetapi, kata Sahlan menginjak bulan keempat profit keuntungan mulai tidak dibayar oleh Umu Zahrotul Bilad.

“Macetnya profit membuat banyak member mulai gelisah. Sebagai reseler, Arum dan Silvy tentu ikut kelabakan. Pasalnya, member yang selama ini direkrut mereka mulai mempertanyakan uang yang sudah disetor.”

“Dari keterangan Silvy menyatakan semua uang dari member sudah disetorkan kepada owner Umu Zahrotul Bilad,” bebernya.

Karena merasa ditipu oleh Umu Zahrotul Bilad, Sahlan menegaskan Silvy langsung melaporkan kasus penipuan dan penggelapan yang dilakukan Umu Zahrotul Bilad ke Polres Lamongan.

Laporan tersebut ujar Sahlan sesuai TBL-B/29/1/2022/RESKRIM/SPKT POLRES LAMONGAN pada Sabtu 15 Januari 2022 lalu.

“Silvy melaporkan Umu Zahrotul Bilad telah melakukan penipuan dan penggelapan uang tunai sebesar Rp 2 miliar,” imbuhnya.

BACA JUGA:  Saksi dari Mulya Hadi Ungkap Cara Widowati Hartono Kuasai Objek Sengketa dan Dugaan SHGB “Bodong”

Beberapa member, tambah Sahlan mendatangi rumah Silvy dan Arum untuk meminta uang mereka yang sudah masuk untuk dikembalikan.

Kedua reseler itu kata Sahlan hanya pasrah ketika puluhan member mengambil paksa barang-barang yang ada di rumah Silvy dan Arum.

“Peŕlu diketahui, kami sebagai kuasa hukum menyayangkan para member menyita paksa harta benda milik klien kami,” sesalnya.

Bahkan, fatalnya sambung Sahlan, informasi yang beredar di kalangan member, menyebut Silvy serta Arum telah kabur dari Lamongan dan mau tidak bertanggung jawab.

Hal tersebut tidak dibenarkan oleh Sahlan karena klienny awalnya mau melapor ke Polda Jatim, namun tidak jadi.

“Karena sudah ada banyak laporan di Polres Lamongan. Klien kami saat ini berada di suatu tempat di Kota Surabaya dan sekitarnya,” ungkapnya.

Silvi dan Arum mengaku saat ini masih syok dan bingung atas kejadian tersebut. Keduanya juga mengatakan tidak mempunyai uang sepeserpun untuk mengembalikan uang member.

“Kami telah menyetorkan semuanya ke Umu Zahrotul Bilad. Semua uang yang disetorkan itu ada bukti transfernya,” tandas Silvy.

BACA JUGA:  Kapolda Jatim Rakor Bersama Kapolrestabes Surabaya Bahas Kesiapan Pengamanan Tahun Baru

Sahlan memastikan kedua kliennya tersebut akan kooperatif terhadap proses hukum yang sekarang berjalan di Polres Lamongan.

Ia meminta kepada para member agar bersabar untuk pengembalian dana, Sebab Silvy dan Arum sudah tidak mempunyai uang dan aset lagi.

“Kami berharap kepada Polres Lamongan agar segera menuntaskan kasus ini dan mencari keberadaan uang dan aset yang sekarang dikuasai tersangka Umu Zahrotul Bilad.”

“Kami juga meminta rekening bank atas nama Umu Zahrotul Bilad juga segera diblokir agar ada kejelasan soal uang member klien kami nantinya,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan