Politik  

CEO Polmark Indonesia, Eep Saefulloh Fatah, mengeluarkan kritik terhadap sikap presiden terkait Pilpres 2024. Menurut Eep, ini menjadi peristiwa yang paling mencolok sejak reformasi, terutama setelah pemilihan presiden langsung dimulai pada tahun 2004