Pemutaran Rekaman Pengakuan Terdakwa Pelecehan Seksual Diberatkan Kuasa Hukum, Begini Kata Kasipidum Kejari Bangkalan

Kasi tindak pidana umum Khoirul Arifin saat di temui di Kejaksaan Negeri (Kejari) Bangkalan pada hari Selasa, 29 Maret 2021, oleh awak Media Madurapers

Bangkalan – Sidang dugaan kasus pelecehan seksual atas korban guru TK (NM) dengan terdakwa MS (44) sudah sampai pada tahap meminta keterangan ahli (28 Maret 2021). Pada tahap ini Jaksa Penuntut Umum (JPU) mengajukan pemutaran rekaman pengakuan terdakwa kepada Majelis Hakim, namun kuasa hukum terdakwa keberatan atas pengajuan JPU tersebut karena dikhawatirkan tidak valid dan legalitasnya tidak jelas.

“Kemarin memang sempat dari korban NM mengajukan pemutaran rekaman pengakuan terdakwa, Mas, cuma dari pihak kuasa hukum terdakwa keberatan karena takut tidak valid dan legalitasnya tidak jelas, seharusnya itu harus diuji dulu keabsahannya, jangan langsung diputar di persidangan,” tutur khoirul Arifin, Kasi Tindak Pidana Umum Kejaksaan Negeri Bangkalan, Selasa (29/3/2021).

Pada tahap sidang yang digelar secara online ini, pihak Pengadilan Negeri Bangkalan mendatangkan pendamping/ahli Psikologi untuk dimintai keterangan tentang perkara pelecehan seksual yang terjadi di kecamatan klampis kabupaten Bangkalan.

BACA JUGA:  PAN Selenggarakan LKAD di Bangkalan

Tinggalkan Balasan